Skip navigation

Pemotong kayu dan ayam sakti

Pada zaman dahulu ada seorang pemotong kayu api. Setiap hari dia pergi ke huta untuk mencari kayu api. Kayu api yang diperolehnya itu akan dijualkan di pekan. Maka dia pun mendapat upah, dan dengan upah itulah dia menyara keluarganya seramai empat orang.

Sejak bertahun-tahum mencari kayu api, pematong kayu api itu tidak juga kaya-raya. Malah kehidupannya semakin bertambah susah pula. Apa lagi memikirkan anaknya yang semakin membesar.

“Sudah bertahun-tahun aku bekerja,Sanah,” kata pemotong kayu api merungut nasibnya. “Kehidupan kita macam ini juga. Tidak juga kaya raya!”

“Bersabar sajalah bang,” jawab Sanah pula.“Mungkin belum masanya lagi kehidupan kita berubeh. Kalau hendak jadi kaya, sekelip mata pun akan kaya.”

Pemotong kayu api itu hanya mampu mengeluh. Jawapan isterinya tidak pun menggembirakan hatinya. Malah, dia terasa semakin menyesakkan fikirannya pula. Yang bekerja cuma dia seorang saja.

Pada suatu hari, pemotong kayu api keluar dari rumahnya seperti biasa. Berbekalkan nasi himpit dan sebotol air kosong,pemotong kayu api itupun meninggalkan rumahnya.

“Mudah-mudahan adalah hendaknya rezeki untukku,” kata pemotong kayu api ketika melangkah masuk kedalam hutan. Dipandang kearah pokok-pokok kayu yang berjajar itu.

Parang yang dibawanya dari rumah dipegang dengan kemas. Kemudian dengan penuh tenaga, pemotong kayu api itu pun mula menebang kayu yang agak besar. Lama-kelamaan pokok kayu yang agak besar itu pun tumbang. Dikerat –kerat pula sedepa-depa,, lalu dikumpulkan di satu tempat sebelum diikat dengan tali.

Pemotong kayu api terus menebang kayu di hadapannya. Sebatang demi sebatang dan lama-kelaman menjadi banyak. Apabila dikumpulkan, banyak jadinya dan cukup untuk hari itu. Maka pemotong kayu itu pun duduklah sebentar untuk berehat.

“Apalah malang nasib diriku” kata pemotong kayu api itu mengeluh.“Bilalah aku akan jadi kaya.” keluhan pemotong kayu itu didengari oleh pokok tempat dia bersandar. Maka berkatalah pokok itu,“Kasihan sungguh aku mendengar keluhan kamu wahai pemotong kayu.”

Mendengar pokok itu berkata-kata, pemotong kayu itu pada mulanya berasa hairan. Ditoleh kekiri dan kekanannya, bagi memastikan siapakah yang berkata-kata kepadanya.“Siapakah yang berkata begitu kepadaku?” fikir pemotong kayu dengan hairan.

Setelah menyedari tiada sesiapa disitu dan tahu bahawa yang bercakap itu adalah pokok tempat dia bersandar, maka pemotong kayu api itu pun berkata,“Aku sudah jemu menjadi pemotong kayu api”

“Baiklah aku akan berikan kepada kamu seekor ayam sakti.” kata pokok itu lagi .“Peliharalah ayam sakti ini baik-baik. Jangan sesekali kamu sakitinya.”

Pemotong kayu itu terdiam seketika. Antara percaya atau tidak, dia memandang ke arah pokok tempat dia bersandar itu.

`Ayam ini akan berbakti kepada kamu asalkan kamu tidak tamak,”jelas pokok itu lagi.“Itulah ayam sakti kamu,”kata pokok itu. “Ingatlah pesanan aku, ayam ini akan berbakti kepada kamu, asalkan kamu tidak tamak!”

Denagn perasaan gembira, pulanglah pemotong kayu itu sambil membawa ayam sakti yang diberikan oleh pokok itu. Dikeleknya ayam itu baik-baik. Sambil berjalan dia berfikir-fikir apakah ayam ini benar-benar sakti.

Nemun begitu, pemotong kayu itu berasa gembira atas pemberian pokok itu yang berupaya merubah kehidupannya. Sewaktu pemotong kayu itu tiba dirumah, Sanah dan anaknya yang berempat itu sedang menunggunya. Sanah agak terkejut apabila pemotong kayu membawa pulang seeekor ayam.

“Dari manakah abang mendapat ayam ini?” tanay Sanah dengan gembiranya. “bolehlah kita jadikan lauk untuk makan malam anak beranak nanti.” “Eh ini ayam sakti” kata pemotong kayu“kita tidak boleh sembelih ayam ini”

Sanah agak terkejut dan kecewa. Selama ini keluarganya hanya makan ikan kering bersambal saja. Malam ini dia menyangka rezeki mereka akan berubah namun sangkaannya meleset sekali.

“Ayam ini akan berbakti kepada keluarga kita,” kata pemotong kayu mengingatkan isterinya.“Kehidupan kita akan berubah tidak lama lagi”

Semenjak ayam sakti itu berada di rumah mereka , pemotong kayu tidak kehutan lagi. Sebaliknya, dia asyik menunggu ayam itu mengeluarkan saktinya. Tetapi, sehari demi sehari ayam sakti itu hanya berada didalam rebannya.

Pemotong kayu pun terus menunggu selama beberapa hari, sehingga mengelisahkan isterinya. Sejak itu juga pemotong kayu tidak lagi pergi kehutan, sedangkan beras serta bahan makanan telah pun susut.

Pada suatu hari setelah bangun pagi, pemotong kayu amat terkejut melihatayam itu bertelurkan sebiji telur emas. Pemotong kayu pun memriksa telur itu dan dibawanya kepada isterinya.

“Sanah, ayam ini bertelurkan telur emas,” kata pemotong kayu memberi tahu isterinya. Apalagi Sanah dan keempat-empat anaknya pun berebut–rebut hendak melhat telur emas itu. Mereka tidak menyangka ayam itu benar-benar ayam sakti. Sanahlah yang gembira sekali. “Kita jualkan telur emas ini,”kata Sanah. “Kita tunggu dahulu,”kata pemotong kayu. “Kenapa harus ditunggu lagi?” tanya Sanah kurang bersetuju dengan tegahan suaminya.“Aku mahu menunggu esok lagi,”kata pemotong kayu.

Pada keesokan harinya,ayam itu mengeluarkan sebiji lagi telur emas,dan begitulah seterusnya.Ayam itu tidak henti-henti mengeluarkan telur emas.Pemotong kayu pun menjual telur itu.Kini kehidupan mereka telah berubah menjadi orang kaya.

Semenjak itulah kehidupan keluarga pemotong kayu telah banyak berubah.Daripada seorang yang miskin,menjadi kaya-raya.Makanan dan pemakaian turut berubah dengan mendadak.“Aku tidak akan menjadi pemotong kayu lagi,”kata pemotong kayu kepada isterinya.Walaupun telah menjadi kaya tetapi pemotong kayu masih tidak berpuas hati.Dia mahu lebih kaya.Sebab itulah dia mahu ayam itu terus bertelurkan emas lebih banyak.Oleh itu diberikannya ayam sakti itu makan dengan banyaknya,melebihi daripada biasa.Tujuannya supaya ayam sakti itu bertelur lebih banyak.

“Aku mahu jadi lebih kaya,”kata pemotong kayu kepada ayam sakti yang sedang makan itu.Pada keesokan harinya, ayam itu pun mengeluarkan dua biji telur emas.Pemotong kayu sangat gembira.Maka diberikannya lagi ayam itu makan sebanyak-banyaknya Kerana terlalu banyak bertelur,ayam sakti itupun sakit dan tidak dapat bertelur lagi.

Pemotong kayu sangat marah.Dia tetap mahu supaya ayam itu bertelur seperti biasa.Lantas pemotong kayu itupun memegang leher ayam sakti itu.“Ayam tak guna!Kalau tidak boleh bertelur lagi,lebih baik aku sembelih saja”kata pemotong kayu.Dipicitnya leher ayam itu sehingga mati.

Ketika dilepaskan semula,ayam itu sukar untuk bergerak.Malah ayam sakti itu semakin lemah.Pemotong kayu sangat geram melihat ayam sakti itu hampir mati.“Lebih baik aku sembelih saja,”kata pemotong kayu itu sambil membuat keputusan.“Mana tahu dalam perutnya banyak lagi telur emas yang belum keluar”fikirnya lagi.

Maka pemotong kayu itupun mengambil sebilah pisau.Ayam sakti itupun disembelihnya.Sekonyong-konyong pemotong kayu itu rebah dan seluruh badannya mula ditumbuni bulu ayam.“Apa yang telah terjadi padaku?”bisik pemotong kayu sambil meraba-raba badannya.Lengan,kaki dan badannya mula ditumbuhi bulu dengan banyaknya.

Sanah,isteri pemotong kayu itu dan anak-anak mereka terkejut melihat pemotong kayu ditumbuhi bulu.mereka berasa hairan dan ketakutan.“Apa yang terjadi pada abang?”tanya Sanah sambil memandang suaminya itu.“Seluruh tubuh abang telah ditumbuhi bulu ayam!”

Akan tetapi , pemotong kayu itu tidak dapat menjawab. Dia menyedari tubuhnya perlahan-lahan bertukar menkadi seekor ayam jantan. Lalu ayam jantan itupun terbang pergi kedalam hutan.

Maka, tinggallah Sanah dengan anak-anaknya dirumah mereka. Mereka sedih mengenangkan nasib pemotong kayu yang menjadi ayam jantan itu.

KUNTUM,JULAI 2004

Obesity is a condition in which the natural energy reserve, stored in the fatty tissue of humans and other mammals, is increased to a point where it is associated with certain health conditions or increased mortality.

Although obesity is an individual clinical condition, it is increasingly viewed as a serious and growing public health problem: excessive body weight has been shown to predispose to various diseases, particularly cardiovascular diseases, diabetes mellitus type 2, sleep apnea and osteoarthritis

TIADA YANG MUSTAHIL

SYEIKH SARIY SAQATY MEMPUNYAI SEORANG ANAK MURID WANITA. MURID INI SOLEH JUJUR DAN BERHATI BERSIH. WANITA INI MEMPUNYAI SEORANG ANAK KECIL YANG DIHANTAR SETIAP HARI KAPADA SEORANG MUALIM UNTUK MENUNTUT ILMU

PADA SUATU HARI, MUALIM MENGAMBIL ANGIN DI SUNGAI DJILAH DAN BEREHAT DI SANA. DIA MEMBAWA ANAK KECIL ITU BERSAMANYA SUPAYA ANAK KECIL ITU DAPAT MELEGAKAN FIKIRANNYA SETELAH PENAT BELAJAR.

KETIKA MUALIM ITU SEDANG BEREHAT DI TEPI SUNGAI DJILAH, TIBA-TIBA ANAK KECIL ITU TURN KE DALAM SUNGAI. ANAK KECIL ITU TERUS TENGGELAM DIBAWA ARUS SEBELUM DIA SEMPAT MENEGAHNYA.

MUALAIM MENCARI ANAK KECIL ITU DI DALAM SUNGAI, NAMUN TIDAK BERJAYA. SUDAH LAMA DIA MENCARI, TETAPI TIADA TANDA-TANDA YANG MENUNJUKKAN ANAK KECIL ITU BERADA DI SITU. DIA BERASA AMT TAKUT SEKALI.

“APA YANG MESTI AKU KATAKAN KEPADA IBUNYA NANTI.” FIKIRANNYA BUNTU. SETELAH LAMA BERFIKIR, DIA TERINGAT SYEIKH SARIY SAQATY. DIA TAHU YANG IBU ANAK KECIL ITU IALAH MURID SYEIKH. MUDAH-MUDAHAN BELIAU DAPAT MEMBANTUNYA MENYELESAIKAN PERKARA INI.

MUALIM SEGERA MENEMUI SYEIKH SARIY SAQATY DAN MENCERITAKAN KEJADIAN YANG BERLAKU. SELEPAS MENDENGAR CERITA MUALIM ITU, SYEIKH SARIY SAQATY BERASA AMAT SEDIH. APA YANG HENDAK DIKATAKAN KEPADA IBU ANAK KECILI ITU NANTI?WALAUPUN WANITA ITU MURIDNYA, NAMUN KEHILANGAN ANAK BUKAN SSUATU HAL YANG MUDAH UNTUK DITERIMA. TENTU ANAK MURIDNYA AKAN PENGSAN DAN MERATAP SEPERTI ORANG GILA. WALAUBAGAIMANAPUN PERKARA ITU HARUS DIBERITAHU DENGAN SEGERA.

“MARI IKUT AU KE RUMAH IBU ANAK KECIL ITU” PINTA SYEIKH. APABILA SAMPAI KE RUMAH IBU ANAK KECIL ITU, MEREKA MEMULAKAN BICARA TENTANG PERKARA YANG MEMANG SUDAH DIKETAHUINYA. DIA MEMANDANG MUALIM YANG BERADA DI BELAKANG SYEIKH ITU. WAJAHNYA HANYA TUNDUK SAHAJA SEPANJANG DIA BERADA DI SITU. DI MANAKAH ANAKNYA? BARU IBU ITU TERINGAT.

“WAHAI TUAN GURU” WANITA ITU MEMULAKAN BICARANYA KEPADA SYEIKH.“SEBENARNYA APA YANG TUAN INGIN SAMPAIKAN KEPADA SAYA?” “ANAKMU TELA TENGGELAM DI SUNGAI DJLAH!” SYEIKH SARIY SAQATY MEMBERITAHU. SYEIKH BERHARAP ANAK MURIDNYA ITU DAPAT BERTENANG SETELAH MENDENGAR NASIB YANG TELAH MENIMPA ANAKNYA.

“APA KATA TUAN?” WANITA ITU KELIHATANTERPERANJAT APABILA MENDENGAR BERITA ITU.“SAYA BAWA DIA KESANA UNTUK BEREHAT DAN MAKAN ANGIN. TIBA-TIBA DIA TURUN KE SUNGAI DJILAH ITU DAN BELUM SEMPAT SAYA MENGINGATKANNYA, DIA TELAH HILANG DIBAWA ARUS SUNGAI”

MUALIM ITU MENANGIS KERANA SEDIH DAN TAKUT. APABILA MENDENGAR PENJELASAN DARIPADA MUALIM ITU, WANITA ITU TERUS BERKATA, “INSYAALLAH, ALLAH TIDAK AKAN MELAKUKAN BEGITU KEPADAKU!”

DIA TERU BERSIAP DAN BERKATA, “MARI KITA KE TEMPAT KEJADIAN ITU SEKARANG!” DIA MENGAJAK MEREKA KESANA. SYEIKH DAN MUALIM BERPANDANGAN SATU SAMA LAIN. MEREKA MENGIKUT WANITA ITU KELUAR DAN MENUJU KE TEPI SUNGAI DJILAH ITU. APABILA TIBA KE TEMPAT ITU, WANITA ITU MEMINTA MUALIM MENUNJUK TEMPATNYA.

“DIMANA TEMPAT ANAKKU TENGGELAM TADI?”“DI SINI!” MUALIM TERGAGAP-GAGAP MENUNUJUKKAN TEMPATNYA.

DIA SEPERTI ORANG BODOH TETAPI HATIMYA BERDOA MUDAH-MUDAHAN ANAK KECIL ITU DAPAT KELUAR DARI SUNGAI TIU. DIA TIDAK MAHU ANAK ITU MATI SUPAYA DIA BOLEH TERLEPAS DARIPADA TANGGUNGJAWAB DAN TIDAK DISALAHKAN. HATINYA SUNGGUH SEDIH.

“DISINI KE?” TANYA WANITA ITU .“BETUL-BETUL DISINI?” SOAL WANITA ITU LAGI ”YA CIK PUAN”JAWAB MUALIM ITU TERGAGAP- GAGAP. MEREKA MELIHAT APA-APA YANG CUBA DIKELUARKAN OLEH WANITA ITU. KEMUNGKINAN DIA AKAN MENGELUARKAN SUATU KERAMAT.

DIA MEMANG KENAL ANAK MURIDNYA SEORANG YANG JUJUR. TIDAK MUSTAHIL JIKA SESUATU YANG LUAR BIASA AKAN BERLAKU PADA DIRINYA. BUKANKAH DIA TELAK MENGATAKAN BAHAWA ALLAH TIDAK AKAN MEMBUAT BEGITU KEPADANYA? ITU MERUPAKAN SATU PENGAKUAN YANG AKAN DIBUKTIKAN OLEHNYA SENDIRI.

”HAI ANKKU MUAHAMMAD!” SERUNYA” HAI ANAKKU MUHAMMAD INI IBUMU MEMANGGILMU1” ” SAYA DISINI IBU!”TIBA-TIBA JELAS KEDENGARAN SUARA ANAK ITU MENJAWAB. SURANYA JELAS BOLAEH DIDENGAR OLEH SESIAPA SAJA YANG BERADA DI SITU.

SYEIKH SARIY SAQATY BERDIAM DIRI SAHAJA APABILAMENDENGAR SUARA ANAK KECIL ITU. MUALIM TERPINGA-PINGA TIDAK PERCAYA DENGAN SUARA YANG DIDENGARINYA. WANITA ITU TURUN KEDALAM SUNGAI LALU MENGHULURKAN TANGANNYA KEDALA AIR, TEMPAT TERDENGARNYA SUARA ITU. KEMUDIAN DITARIKNYA TANGAN ITU. KEMUDIAN TANGAN ANAK KECIL ITU MEMAUT TANGA IBUNYA. IBU ITU MEMELUK DAN MENCIUM ANAKNYA. TANPA BERKATA APA-APA PUN DIA KEMBALI MEMBAWA ANAKNYA PULANG KE RUMAH.

MELIHAT PERISTIWA ITU, MUALIM HAMPIR PENGSAN. KEPALANYA TERASA BERAT DAN DIA TIDAK SANGGUP BERDIRI LAGI. ”MENGAPA KAMU BERKELAKUAN BEGINI?” TANYA SYEIKH.

”KEMBALILAH KE RUMAH KAMU, MASALAH KAMU SUDAH SELESAI DAN KAMU TELAH MELIHAT SENDIRI ORANG YANG MENJAGA HAK ALLAH, MAKA ALLAH AKAN MEMELIHARA DAN JUJUR KEPADANYA. OLEH SEBAB ITU APABILA MENDENGAR ANAKNYA SUDAH TENGGELAM, DIA TERUS MENAFIKANYA DENGAN KATANYA” ALLAH TAALA TIDAK AKAN BERBUAT BEGITU KEPADAKU”” UJAR SYEIKH

”YA, KITA SEMUA SUDAH MELIHAT HAKIKATNYA, BAGI ORANG YANG TIDAK MELIHAT BARANGKALISUKAR HENDAK MEMPERCAYAINYA!” UJAR MUALIM.

DEMILIANLAH APABILA SESEORANG BERLAKU ENAR KEPADA ALLAH, PASTI DIA TIDAK AKAN MENGANIAYAI ORANG ITU. SEMOGA ALLAH MEMBIMBING KITA KE JALAN-NYA YANG BENER DAN MEMBERIKAN KITA FAEDAH SERTA MENURUNKAN KEDALAM HATI KITA KURNIAAN RAHSIA-NYA UNTUK MANFAAT DUNIA DAN AKHIRAT

*MUALIM=ORANG YANG AHLI DALAM AGAMA

ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA! SELAMAT DATANG KE LAMAN YANG TIDAK SEBERAPA INI! DIHARAPKAN ANDA MEMBERI SOKONGAN DAN MENINGGALKAN KOMEN DISINI! ENJOY YOURSELF!!!!!!!!!!!!!!!

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.